0

Oleh: Miftahuddin*

Ketika Nabi Sulaiman as beserta bala tentaranya akan melintasi sebuah lembah semut, seekor di antaranya menyeru kepada kawanannya: “Masuk-lah kalian ke dalam liang-liang kalian! Jangan sampai terinjak oleh Sulaiman dan bala tentaranya, sedangkan mereka tidak merasa!”

Nabi Sulaiman yang medengar seruan semut kecil itu hanya tersenyum, seraya bersyukur, karena telah diberi mukjizat dapat mendengar dan memahami suara binatang sekecil semut.

Sungguh, dalam setiap kisah-kisah Al-Qur’an itu, tak ada makna yang buruk bagi setiap hamba yang mau berpikir.

Banyak kisah tentang berbagai binatang yang diabadikan dalam Al-Qur’an. Mari kita menyelam lebih jauh ke dalam ayat ini:
حَتَّىٰ إِذَا أَتَوْا عَلَىٰ وَادِ النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ
“Hingga apabila mereka sampai di lembah semut berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarang kalian, agar kalian tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari,” (QS. An-Naml: 18).

Dalam ayat ini, terdapat seekor semut yang menjadi tokoh utama dalam kelompoknya.
Dari ayat di atas, semut ini setidaknya telah melakukan beberapa hal:
– Merasakan atau menyadari adanya ancaman;
– Bergegas memberitahu kepada kelompoknya;
– Memanggil kelompoknya;
– Menjaga diri dari tentara Nabi Sulaiman;
– Memerintahkan kelompoknya agar masuk ke sarangnya;
– Melarang untuk keluar dari sarangnya (sebelum kondisi aman);
– Menegaskan agar tidak terinjak;
– Menasihati apa yang harus dilakukan;
– Menjelaskan siapa yang datang;
– Memperingatkan dampak yang dimunculkan.

Ayat yang singkat ini, ketika dijabarkan, ternyata memiliki kandungan yang luas dan mendalam.

Bahkan, seandainya kita teliti kata demi kata, diksi yang digunakan ayat ini memiliki rahasianya tersendiri, seperti:
(ادْخُلُوا)
“Masuklah kalian!” dalam bahasa Arab, kata perintah ini digunakan untuk orang yang berakal, padahal semut tidak berakal, seakan menunjukkan bahwa ancaman yang nyata itu, tidak akan disadari kecuali oleh mereka yang berakal dan punya otak.

(مَسَاكِنَكُمْ)
“Tempat tinggal kalian” masuk-lah ke sana, dan bukan ke sembarang tempat, dan bukan juga tempat tinggal milik semut lain, karena dalam kondisi panik terkadang seekor semut asal masuk ke tempat mana saja, sehingga bisa terjadi penumpukan dan berdesak-desakan.
Namun, ketika setiap semut masuk ke rumah masing-masing, ada ruang yang cukup dan jarak yang terjaga (social distancing).

(وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ)
“Sedangkan mereka tidak merasa” Nabi Sulaiman dan tentaranya mungkin tidak sadar, bahwa dirinya bisa menjadi sebab kematian bagi para semut.

Sama seperti orang yang mengidap virus Mematikan, pada tahap awal mungkin ia belum merasakan gejala tertentu. Namun, bisa jadi karena pergaulannya, ia dapat menularkan virus dari dirinya kepada orang lain, dan tanpa disadari, ia telah menjadi sebab kematian bagi orang lain.
Sungguh, kisah semut di atas sangatlah relevan dengan kondisi dunia saat ini.

Ketika wabah COVID-19 muncul dan menjadi ancaman bagi nyawa manusia, lalu para Ahli dari kalangan Medis, Pemerintah dan Ulama telah merasakan adanya ancaman Corona. Diantaranya:

– Memanggil seluruh masyarakat dunia;
– Menjaga diri dari wabah Corona];
– Memerintahkan agar menetap di dalam rumah;
– Melarang untuk keluar kalau tidak mendesak;
– Menegaskan supaya tidak tertular;
– Menasihati untuk jaga kebersihan dan jaga jarak;
– Menjelaskan wabah apa yang datang;
– Memperingatkan dampak yang dimunculkan Corona;
– Melaksanakan apa yang mereka katakan.

Maka tidak ada pilihan bagi masyarakat umum, kecuali mengindahkan dan menaati perintah dan himbauan tersebut, sekalipun berat dan susah, tapi itu demi kemaslahatan lebih besar bagi eksistensi senua manusia.
Sungguh, menyelamatkan diri dari ancaman bahaya itu adalah sebuah fitrah, dan bahkan semut saja paham akan hal itu.

Para semut, itu bahkan tidak pernah berkelakar: “Kita adalah semut-semut pemberani, kita tidak takut dengan tentara Sulaiman! Kalau kita mati terinjak, ya itu namanya takdir! Pokonya kita maju terus pantang mundur, Allahu Akbar!”

Waallohu a’lam bish showaab.

*Pendidik di SDIT Al Uswah Tuban


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

hate hate
0
hate
confused confused
0
confused
fail fail
0
fail
fun fun
0
fun
geeky geeky
0
geeky
love love
0
love
lol lol
0
lol
omg omg
0
omg
win win
0
win

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Share this
Chat
Hallo Sahabat Al Uswah
Admin ChatAl Uswah CentreWhatsApp
Dsu Al UswahWhatsApp
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format